Buah Ajaib

DSC04507Miracle Fruit / Synsepalum dulcificum, juga dikenal sebagai buah ajaib, adalah tanaman dengan berry itu, ketika dimakan, menyebabkan asammakanan (seperti lemon dan limau ) kemudian dikonsumsi secukupnya manis . Efek ini disebabkan miraculin , yang digunakan secara komersial sebagai pengganti gula . nama umum untuk spesies ini dan berry meliputi buah ajaib,  keajaiban berry, berry ajaib, manis berry,  dan di Afrika Barat, di mana spesies tersebut berasal, agbayun,  taami, ASAA, dan ledidi.

Berry sendiri memiliki kandungan gula rendah  dan tang agak manis. Ini berisi glikoprotein molekul, dengan beberapa membuntutikarbohidrat rantai, disebut miraculin .  Ketika bagian berdaging buah yang dimakan, molekul ini berikatan dengan lidah selera , menyebabkan makanan asam untuk rasa manis. Miraculin bekerja dengan mengikat reseptor manis pada selera. Pada pH netral, miraculin mengikat dan menghambat reseptor, tetapi pada pH rendah (akibat mengkonsumsi makanan asam) miraculin mengikat proton dan menjadi mampu mengaktifkan reseptor manis, sehingga persepsi rasa manis.  Efek ini berlangsung sampai protein yang hanyut oleh air liur (sampai sekitar 60 menit).

Ada jenis synsepalum yang menghasilkan miracle fruits ini, yaitu Synsepalum dulcificum yang mempunyai daun lebih kecil (bentuk daun runcing), dan merupakan tanaman kecil. Synsepalum subcordatum (Miracle Fruit besar) dengan daun yang lebih lebar, dan tumbuh sebagai pohon kecil. dengan ukuran buah yang lebih besar dari s. dulcificum, dan lebih produktif teruama pada tahun-tahun pertama. Keduanya memulai pembungaan pada umur yang sama.

Sejarah

IMG-20120813-00360Berry telah digunakan di Afrika Barat setidaknya sejak abad ke-18, ketika Eropa explorer Chevalier des Marchais ,  yang mencari buah-buahan yang berbeda selama perjalanan 1725 untuk asli Afrika Barat , memberikan rekening penggunaannya sana. Marchais menyadari bahwa masyarakat lokal mengambil berry dari semak dan mengunyahnya sebelum makan .

Sebuah usaha telah dilakukan pada tahun 1970 untuk mengkomersilkan kemampuan buah untuk mengubah makanan menjadi makanan manis unsweet tanpa hukuman kalori, namun berakhir dengan kegagalan ketika US Food and Drug Administration (FDA) mengklasifikasikan berry sebagai bahan tambahan makanan.  Ada situasi kontroversial dengan tuduhan bahwa proyek ini disabotase dan penelitian dirampok oleh industri gula untuk mencegah kerugian bisnis yang disebabkan oleh penurunan kebutuhan gula .  The FDA selalu membantah tekanan yang diletakkan di atasnya oleh industri gula, namun menolak untuk melepaskan file pada subjek. argumen serupa dicatat untuk peraturan FDA pada stevia sekarang dicap sebagai ” suplemen makanan “bukannya” pemanis “.

Untuk waktu yang pada 1970-an, AS diet bisa membeli bentuk pil miraculin. Gagasan tentang “miraculin party”  dikandung kemudian. Baru-baru ini, fenomena ini telah menikmati kebangkitan beberapa dalam makanan-mencicipi peristiwa, disebut sebagai “rasa-tripping partai” oleh beberapa. [16] The icip mengkonsumsi makanan asam dan pahit, seperti lemon, lobak , acar , saus panas , dan bir , mengalami perubahan rasa yang terjadi.

Karakteristik

DSC04505Tanaman ini merupakan semak yang tumbuh hingga 20 kaki (6,1 m) tinggi yang asli habitat , namun tidak biasanya tumbuh lebih tinggi dari sepuluh kaki di budidaya .Daunnya adalah 5-10 cm panjang, 2-3,7 cm lebar dan glabrous bawah. Mereka bergerombol di ujung branchlets. Bunga-bunga berwarna coklat. Ini membawa merah, buah-buahan 2 cm. Setiap buah mengandung satu biji.

Budidaya

Tanaman tumbuh terbaik di tanah dengan pH serendah 4,5-5,8, dalam lingkungan yang bebas dari es dan di bawah naungan parsial dengan kelembaban tinggi. Hal ini ditoleransi terhadap kekeringan, sinar matahari penuh dan lereng.

Benih perlu 14 sampai 21 hari untuk berkecambah. Sebuah jarak 4 m antara tanaman disarankan.

Tanaman pertama berbuah setelah tumbuh selama bertahun-tahun sekitar 3-4,  dan menghasilkan dua kali panen per tahun, setelah akhir musim hujan . Ini evergreen tanaman menghasilkan kecil, buah merah, sedangkan putih bunga yang dihasilkan selama berbulan-bulan dalam setahun.

Para benih adalah tentang ukuran dari biji kopi . Tanpa penggunaan hormon tanaman , benih memiliki tingkat keberhasilan 24% tumbuh.

Di Afrika, daun yang diserang oleh larva lepidopterous, dan buah-buahan yang penuh dengan larva lalat buah-. Jamur Rigidoporus microporus telah ditemukan pada tanaman ini.

Saat ini, ia sedang dibudidayakan di Ghana, Puerto Rico, Taiwan, dan Florida Selatan.

Miraculin sekarang sedang diproduksi oleh transgenik tanaman tomat.

Penggunaan

IMG-20120623-00136Di Afrika Barat tropis, di mana spesies ini berasal, pulp buah digunakan untuk mempermanis tuak .  Secara historis, itu juga digunakan untuk meningkatkan rasa jagung roti pergi asam.

Upaya telah dilakukan untuk membuat pemanis komersial dari buah, dengan ide untuk mengembangkan ini untuk pasien dengan diabetes .  penggarap Buah juga melaporkan permintaan kecil dari kanker pasien, karena buah yang diduga melawan logam rasa di mulut yang mungkin salah satu dari banyak efek samping dari kemoterapi .  klaim ini belum diteliti secara ilmiah,  meskipun pada akhir tahun 2008, seorang ahli onkologi di Mount Sinai Medical Center di Miami, Florida , mulai studi, dan pada bulan Maret 2009 , telah mengajukan Permohonan obat baru dengan US Food and Drug Administration .

Di Jepang , buah ajaib yang populer di kalangan pasien dengan diabetes dan diet.

Masa simpan buah segar hanya 2-3 hari.  Karena miraculin adalah didenaturasi dengan pemanasan, pulp harus dipertahankan tanpa pemanasan untuk penggunaan komersial  beku-kering bubur tersedia dalam butiran atau tablet, dan memiliki umur simpan 10 sampai 18 bulan. (sumber : Wikipedia)

Buah ajaib yang bentuknya seperti cranberi memiliki kemampuan untuk mengubah rasa makanan yang asam atau pahit menjadi manis. Misteri bagaimana buah tersebut mampu mengubah rasa telah berhasil dipecahkan ilmuwan baru-baru ini.

Buah ajaib ini merupakan buah dari tanaman Synsepalum dulcificum yang tumbuh secara alami di Afrika Barat. Khasiatnya yang bisa mengubah rasa makanan yang asam atau pahit menjadi manis sudah lama dikenal penduduk setempat. Namun, tim peneliti dari Jepang dan Perancis lah yang baru bisa menjelaskannya secara ilmiah.

Tim tersebut menumbuhkan sel ginjal manusia dalam sebuah cawan yang dirancang untuk memproduksi protein reseptor rasa manis. Mereka kemudian menambahkan bahan kimia yang menyebabkan sel-sel reseptor menyala ketika diaktifkan. Setelah itu miraculin, protein dalam buah ajaib yang berfungsi mengubah rasa menjadi manis, ditambahkan ke dalam cawan. Terakhir, ditambahkanlah beberapa zat yang memiliki tingkat keasaman (pH) berbeda.

Setelah diamati, miraculin ternyata memiliki tiga dampak berbeda pada reseptor. Pada tingkat keasaman rendah, efeknya terhadap reseptor amat kecil. Sementara pada tingkat keasaman sedang, miraculin mendorong reseptor untuk bereaksi. Dan pada tingkat keasaman tinggi reseptor secara otomatis aktif bereaksi.

Menurut para peneliti, perbedaan dampak itu terjadi karena protein miraculin berubah bentuk saat terkena asam. Semakin tinggi tingkat keasamannya, bentuknya akan semakin berubah. Karena protein terikat amat kuat pada reseptor di lidah manusia, perubahan bentuk protein miraculin mengubah cara resptor lidah bereaksi ketika asam masuk ke mulut. Singkatnya, semakin tinggi pH dalam suatu zat, seseorang akan merasakannya menjadi semakin manis.

Hasil riset yang dipublikasikan dalam Proceedings of the National Academy of Sciencesini membuka kemungkinan diciptakannya pemanis buatan baru. Setelah cara kerja miraculin terungkap, para peneliti berupaya untuk membuat protein tersebut di laboratorium alih-alih hanya bergantung pada sumbernya di alam. (Sumber: Physorg)

Ajaib G

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s